Introspeksi: Blog War Indonesia VS Malaysia (bagian 1)

wenkobain

KONFLIK YG TIADA AKHIR, haruskah?

Dari dulu kita selalu saja berantem ma Malaysia. Mulai dari PBB sampe urusan budaya. Akhir taon kemarin kita (Indonesia) pada ribut ama orang yg menyebut dirinya di blog bernama I hate indon. Saat itu pula kita ngerespon dgn ngata2in Malingsia-lah, pencuri budaya-lah, sampe ke negara gak kreatif. Awalnya aku juga wah…gak jauh deh sama cacian tadi. Emang sih, rasa nasionalisme sempet panas begitu baca artikel2 yg dimuat diblog I hate indon itu, tapi coba deh, dari pada kita capek2 musuhan sama orang gak jelas, yg bisa aja orang gila yg bebas bersyarat dari RSJ entah itu dr Malaysia atau bahkan dari Indonesia sendiri. Kita gak tau!Tapi yg pasti kita seharusnya bisa belajar banyak dari kejadian ini.

ASET DAN BUDAYA KITA UNTUK SIAPA?

Dimana2 kita denger dan yah…harus diakuin beberapa ada yg bener (aku pernah buka situs all about malaysia) Malaysia mengklaim begitu banyak budaya dan produk asli kita. Contohnya batik, angklung, ambalat, sabang, sampe taon kemarin reog ponorogo, dsb dsb. Pertanyaanya, kenapa kita (artinya juga aku sendiri) cuek aja ketika angklung udah mulai jarang terdengar, ketika batik sudah jarang yg ngelirik karena kita lebih suka ama harajuku dan model mamamia. Bahkan pemerintah kita sendiri kayak kurang peduli ketika pulau kita dikeruk sampe rusak dan tanahnya dikirim ke Singapore. Paling2 kita bakal koar2 begitu beritanya udah marak diTV dan Internet. Jangan ngerasa kesindir atau sakit hati kalo kita bahkan lebih pantas yg disebut tidak punya identitas karena kita lebih tertarik sama budaya barat. Atau kita lebih doyan liat aksi panggung Agnes Monica, sinetron horor-dangdut yg gak jelas, sinetron nama cewek atau bahkan reality show seputar percintaan remaja dsb dsb ketimbang nonton nglenong nyok, extravaganza (sadar ato gak, banyak unsur budaya yg diangkat lho-mulai dari stage, costume ampe bahasa yg dipake. jd gak cuman ketawa doang) and acara2 petualangan yg banyak ngangkat kehidupan kedaerahan yg sarat budaya. Bisa nambah pengetahuan plus plus tuh.

Nah, kayaknya sudah waktunya kita lebih mencintai budaya sendiri. Jangan begitu ada yang beraksi trus kita mudah terprovokasi asal demokrasi tanpa memberikan kontribusi buat negara kita yang penuh sensasi ..si…si…BASI!!

Aku punya cerita. Didaerahku sini (gka-gresik) atau mungkin didaerah lain-baik pagi, siang ataupun malam banyak pelaku usaha wira wiri. Mulai dari penjual sayur, roti goreng, sapu, ranjang kayu, bakso sampe ibu2 muda yg bergerombol mengemis. Tapi yang paling miris ketika tiba2 aku dikejutkan ama suara gamelan. Siang hari pula! ABCD .. tolong deh…aku kirain ada tetangga yg muter gamelan atau emang ada kawinan. Ternyata pas aku liat dari jendela 2 orang laki2 dengan penampilan khas penari remo sedang melenggang. Salah satunya bawa speaker n satunya lagi kebagian jatah nari remo atau tari apalah. Hatiku sakit banget. Sakit saking sedihnya. Ya kalo spikernya segede radio kompo its OK, lha wong ini spiker segede koper sebesar dos isi monitor 21”. Pernah suatu hari hujan lumayan deras, dan kedua pak itu masih siap beraksi begitu ada pintu yang terbuka atau telat ditutup…

Sudah sesulit itukah para bapak2 itu mencari makan buat keluarganya. kenapa sulit sekali hanya memberikan 200-500 rupiah saja buat orang2 yg boleh dibilnag sedang melestarikan budaya itu, meski mereka terpaksa sekalipun.

header-remo1.jpg

3 thoughts on “Introspeksi: Blog War Indonesia VS Malaysia (bagian 1)

  1. Yups… yang penting jangan terprovokasi sama orangyangh tidak bertanggung jawab kayak gitu… damai itu indah..

  2. napa seh Si malay itu jahat banget ma kita. bukannya seharusnya kitalah yang semestinya marah ma mereka. go indonesia!

  3. Mungkin inilah dilema yang kita hadapi sekarang. Kalau saja kita mau membantu sesama orang Indonesia, pasti negara kita kuat. Contoh sederhana, di Jakarta orang sudah mulai banyak isi bensin di pom selain pertamina. Buat apa kita beli bensin di perusahaan negara lain. Kalo bukan dari diri kita yang mulai, kapan negara kita bisa kuat.

    Kembali ke masalah budaya. Karena negara kita banyak sekali ragam budaya, ajarkan kepada keturunan kita budaya asal kita. Minimal mereka dapat mengetahui kaya dan ragam budaya di Indonesia.

    Sampai kapan pun, dimana pun, saya tetap Rakyat Indonesia.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s